Kamis, 06 Februari 2014

Aku dan tas dalam perjalanan ala "Backpacker" (#WeAreTravelBlogger)

Semua jejak perjalanan ku yang kutinggalin di Nusa Tenggara Timur selalu identik dengan cara aku buat menjalankannya dengan sungguh-sungguh dan sepenuh hati. Emang puasa, menjalankan? Halah, bukan puasa yang kujalankan, yang ada setiap nge-trip bawaannya laper dan haus, kan gak lucu lagi narcis-narcisnya foto di pantai tiba-tiba pingsan karena kehausan ato kelaperan.:D. oke kembali ketopik awal dengan ala "backpacker" pastinya yang paling cocok buat aku untuk menikmati setiap perjalanan. Mau itu solo backpack atau pun dengan temen-temen. Kantong mahasiswa rantau yang pas-pasan ini sangat mendukung setiap perjalanan ku ala backpacker. 

Banyak juga sih temen-temen yang mikir perjalanan ku ini menghabiskan banyak budget, secara nih Indonesia timur yah dan biaya yang keluar buuuuanyaaaak banget, dan lebih memilih buat melakukan perjalanan ke luar negri contohnya Asia Tenggara karena budgetnya bisa lebih murah dari pada harus ke Indonesia timur, itu sih kata mereka. Padahal budgetku itu hanya bermodal sisa-sisa koin kembalian beli mie instan dan 1 ransel yang selalu selalu nempel di punggungku. Gak mahal, tapi yah setiap orang punya cara pandang yang berbeda dalam menikmati keindahan alam ataupun budaya.

Walau bukan pejalan sejati seperti senior-senior pejalan yang lain yang sudah keliling Indonesia bahkan keliling dunia, aku cuma bisa keliling Nusa Tenggara Timur, itu juga belum semua pelosok hahaha. Tapi ada satu kesamaan yang gak akan pernah bisa lepas dari sebuah perjalanan yaitu TAS. Mau itu tas punggung, tas samping, tas kamera, tas ransel bahkan tas carrier yang sedege apapun selama dia bisa nempel di punggung kayak perangko "akan menjadi sebuah identias dari seorang pejalan ala backpacker". Entah itu statement darimana asal-muasalnya yang pasti yah seperti itu. Hahaha. Garing.

Tas menjadi sebuah kosan miniku yang bisa kubawa kemana-mana. Hampir semua isi kamar kosku ada di dalamnya. Dari pakaian, makanan, peralatan mandi, bahkan tempat tidur pun ada. Tas sangat menjadi multifungsi setiap melakukan perjalanan. Dan tas itu lebih setia daripada pacar. What? apa hubungannya? Tas selalu nemenin aku nge-trip, selalu nempel, selalu setia setiap aku butuhin dan gak akan pernah selingkuh dan kalau pacar????? Mulai galau. T_T

Oke, aku memang sering berganti tas setiap nge-trip tapi bukan sering berganti pacar yah. Kok galau lagi??? fokus fokus fokus. Tapi aku tidak akan pernah melupakan untuk membawanya kemanapun kakiku meninggalkan jejak.

Ini ada beberapa foto narcisku dengan beberapa tas selama ku meninggalkan jejak. :)

aku dan tas saat menikmati view kota Kalabahi

Aku dan tas saat berada di alun-alun Kalabahi

aku, tas dan teman-teman di air terjun Oesusu

Aku dan tas di pulau Kanawa

Aku dan tas di pantai pulau Semau

Aku dan tas di pantai pulau Semau

Aku, tas dan teman-teman di Labuan bajo
Aku dan tas di Desa Bena

Aku dan tas di bandara Frans Sales Lega

Mau melakukan perjalanan dengan ala backpacker ataupun dengan tujuan Luar Negri, keliling Indonesia, gunung, pantai dan dengan tas merek dan model apa pun selama itu membuat kita nyaman nge-trip dan kita juga bisa menikmati semuanya ya sah sah saja.

"Karena setiap orang mempunyai caranya sendiri untuk travelling"

whatever i'm backpacker ***

51 komentar:


  1. Salam kenal, Tinae.
    Anyway, gw setuju sama kalimat terakhir yang ini >>>

    "Karena setiap orang mempunyai caranya sendiri untuk travelling"

    BalasHapus
  2. Haloo, salam kenal Tinae.
    Anyway , gw setuju sama kalimat yang terakhir ini >>>

    "Karena setiap orang mempunyai caranya sendiri untuk travelling"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai salam kenal..
      Makasih dah suka, emng begitu adnya :D

      Hapus
  3. Wah sisa-sisa koin kembalian aja bisa terkumpul untuk bisa sampai ke NTT. *brb nabung*
    Fokus ngirit supaya bisa ke NTT.
    Salam kenal dari Jember :)
    www.jembertraveler.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mas... Bener2 extra nabung mas paling besar keluar 2 mas

      Hapus
  4. halo mbak
    iya betul, ransel lebih milih nemenin "boss" nya pergi kemana pun, bahkan ke tempat pelosok. kalo pacar kan belum tentu :p... btw bambu yang didudukin bagusss
    www.bangzack.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Stuju bgt... Wah bambu itu dh mau hancur pas ke Alor kmren gak terawat bang..

      Hapus
  5. Keren ya alam NTT, baru prnh ke NTB aja.. Naksir ama pulau Kanawa-nya "(>.<)♥
    http://esteraprillia.wordpress.com/2014/02/07/dont-too-serious-wearetravelblogger-3/

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah aq malah cuma sampe lombok aja mbak tuk NTT... Kanawa beneran bikin jatuh cinta

      Hapus
    2. Sekeren cowok-cowok F4 ngga?? #PertanyaanGakPenting

      Hapus
  6. Meskipun masih di NTT itu sudah bisa buat takjub, kenapa? Iya sangat berusaha sekali untuk menabung dan bisa mengantarkan keliling NTT. Saya juga mau mengikuti jejak kakak ini, menjelajah lingkungan sekitar dulu. Pokoknya bisa dibilang belajar dari hal kecil dulu, apalagi hasil dari yang sederhana seperti menabung. Terima kasih ceritanya kak! :D

    -www.ridhannaa.blogspot.com-

    BalasHapus
    Balasan
    1. NTT itu indah banget, makanya aku berusaha keras buat nabung biar bisa ngetrip... mesti ke NTT mbak Hanna ngerasain indahnya NTT :)

      www.tinasiringoringo.blogspot.com

      Hapus
    2. Iya insyaAllah jika diijinkan oleh Tuhan dengan disertai usaha dan kerja keras :D

      Hapus
    3. amin... pasti berhasil kok.. :) semangad :)

      Hapus
  7. aaaa gue gantiin ransel lo boleh gak? mupeng sama NTT boo :S

    BalasHapus
    Balasan
    1. balik lagi mau ninggalin www.backpacktor.com
      hehehehe

      Hapus
    2. eh btw capthcanya diilangin dunk, biar yang komen makin gampang hehehe

      Hapus
    3. wah kalau gantiin ransel kayaknya blom bisa nih... tapi kalau mau nemenin si ransel dan tuannya boleh *ngarep hahaha

      oh masih yah? siap di seting dulu :)
      www.tinasiringoringo.blogspot.com

      Hapus
  8. nanti kalo ke NTT, gue cari lo ah, biar dikasih tau spot2 yang bagus buat moto, haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. siiiiiaaaaap mas. NTT luas banget tinggal milih mau yang mana? gunung, pantai, desa, adat ah pokoknya banyak yang bisa jadi objek dipoto

      www.tinasiringoringo.blogspot.com

      Hapus
    2. aseeeek, taun depan ah kesono, kumpulin duid dulu, haha

      orowsisbackpack.blogspot.com

      Hapus
    3. langsung mas.... itung2 sambil nyari tiket promo :D
      www.tinasiringoringo.blogspot.com

      Hapus
  9. Salam kenal Tinae..! tahun depan mau ikut acara flobamora di Kupang, semoga bisa ketemu Tinae. NTT memang indaaaahh.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga :)
      wah tahun depan yah... wah kayaknya udah gak di NTT lagi nih, sudah mau dideportasi nih dari NTT :(

      Hapus
  10. sayang dilist kudu ke NTB dulu buat naik ke rinjani, tapi suatu saat ranselku bakalan nyusul ranselx mbak Tina ke NTT, cemunguuut.. "kok jdi alay gini yah"

    SALAM RANSEL

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah... ransel ku malah belom injak gunung.. NTB cuma lombok barat dan 3 gili aja hisk... cuma sampe kaki gunung rinjadi nih ransel... semangad buat boyong ranselnya ke NTT

      Salam Ransel

      www.tinasiringoringo.blogspot.com

      Hapus
  11. bikin makin pengen banget ke NTT niiihh
    tujuan berikutnya kemana nih kak?
    ikutan doooonk bareng-bareng menggendong ransel nanti kita :D

    www.simalesmandi.wordpress.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Next trip masih di NTT 2pulau bear yg blm di dtgi Pulau Sumba dan pulau Sabu... Berhrp nih bln atau awal bln 3 ke Sumba...
      Hayuuk kemariii :)

      Hapus
  12. NTT salah satu destinasi impian saya dan berharap suatu nanti bisa menjejakkan kaki disana dan mengeksplore setiap keindahan pulaunya.
    Ternyata banyak juga tasnya, banyak stock tergantung jenis destinasinya. Pengen dong jadi Tasnya agar bisa dibawa keliling NTT.

    www.indonesianholic.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti bisa ninggalin jejak kaki di NTT mas :)
      Ia nih, stock tas bnyk tergantung brapa lama dan berapa jauh ngetrip mas.

      WWW.tinasiringoringo.blogspot.com

      Hapus
  13. masih NTT aja kerennya udah pake banget.. semakin bangga jd orang Indonesia

    http://mlaku2ku.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indonesia bener2 hidden paradise, apa lagi untuk kawasan Indonesia Timur... Cantik.

      Hapus
  14. wih gila pulau kanawanya indah . epicnya gak nguaatin. mau nanya dong kak itu tmptnya di mana ?

    http://rutesurga.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pulau kanawa mksdnya? Masuk di kepulauan taman nasional komodo dan itu private island dikelola org italy

      Hapus
    2. padahal itu yang punya orang indonesia tapi yang kelolah orang italy . sungguh tragis :(

      Hapus
    3. yah orang asing punya modal besar. bukan cuma modal uang, tapi mereka punya modal untuk menjaga dan merawat tempat yang mereka kelola. banyak kan di Indonesia ini yang pantai, pulau sewa dan dikelola orang asing, bahkan di NTT sendiri ada beberapa tempat untuk orang Indonesia tidak diperbolehkan berkunjung, karena bagi mereka tamu Indonesia ini suka buang sampah sembarangan dan suka pegang dan merusak terumbu karang... padahal gak semua...
      tapi yah mau gimana lagi, yang punya uang yang bisa...

      halah omongan ku ini.. hehehe :D

      Hapus
    4. gila sampe segitunya orang indonesia gak boleh masuk,padahalitu kan punya indonesia . kalau pemerintah tegas. di kembalikan semua ganti rugi/uang sewa. dan biar orang lokal yang ngelolah ! akan lebih sejahterah rakyat indonesia ini . (kesurupan apa gue )

      Hapus
    5. yah mau gimana lagi, pajak dari situ masuk ke pemerintah besar soalnya. :(

      Hapus
    6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    7. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    8. Salam kenal,
      rencana backpackeran be2 ma temen agustus dari jkt ke labuan bajo, p kanawa, alor ma kupang mana dulu n naek apa yg murah ya, ma kasih

      Hapus
    9. Salam kenal,
      rencana backpackeran be2 ma temen agustus dari jkt ke labuan bajo, p kanawa, alor ma kupang mana dulu n naek apa yg murah ya, ma kasih

      Hapus
    10. Hai salam kenal juga Leonyf.. :)
      kalau dari murah dulu mending
      jkt - koe (pesawat)
      koe - alor (ferry)
      alor - lembata (ferry)
      overland flores timur - flores barat
      finis labuan bajo dan explore pulau2 + kanawa (budget lebih mahal) untuk itu...

      Hapus
  15. bsa gk ni mb modal ransel ama nekat doang nyampe NTT? blum punya modal ini mah, hee

    BalasHapus
  16. Mba aku rencananya mau ke NTT ini sekitaran tgl 23- 26 kira kira bisa kemana aja ya?

    BalasHapus
  17. Halo salken,aku sasti dari jakarta. Boleh minta kontaknya mbak? mau tanya-tanya seputar akomodasi di NTT. Makasih sblmnyaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiii... Bisa kok mbak.
      Langsung hubungi ke email aku aj, tinasiringoringo@gmail.com. thanks

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    3. Halo mba, seru banget cerita jelajahnya. Sangat menginspirasi! Aku rencana mau ke alor september ini, kira kira ada transportasi yang lebih murah tidak ya selain pesawat dan kapal pelni? Posisi saya dari semarang, terimakasih

      Hapus
  18. Halo salken,aku sasti dari jakarta. Boleh minta kontaknya mbak? mau tanya-tanya seputar akomodasi di NTT. Makasih sblmnyaa

    BalasHapus
  19. Halo mba, seru banget cerita jelajahnya. Sangat menginspirasi! Aku rencana mau ke alor september ini, kira kira ada transportasi yang lebih murah tidak ya selain pesawat dan kapal pelni? Posisi saya dari semarang, terimakasih

    BalasHapus